Senin, 14 Januari 2013

Definis & Asuhan Keperawatan Pada Pasien Schizophrenia

SCHIZOPHRENIA

A. DEFINISI
Gangguan skizofrenia umumnya di tandai oleh distorsi pikiran dan persepsi yang mendasar dan k has,dan oleh afek yang tidak wajar (inappropriate) atau tumpul (blunted). Gangguan ini melibatkan  fungsi yang paling mendasar yang memberikan kepada orang normal suatu perasaan kepribadian (individuality), keunikan, dan pengarahan diri (self-direction). Pikiran, perasaan dan perbuatan yang paling intim/ mendalam sering terasa di ketahui oleh atau terbagi rasa dengan orang lain, dan waham- waham dapat timbul, yang menjelaskan bahwa kekuatan alami dan supernatural sedang bekerja mempengaruhi pikiran dan perbuatan penderita dengan cara- cara yang sering tidak masuk akal/ bitarre. Individu mungkin menganggap dirinya sebagai pusat segala- galanya terjadi. Halusinasi, terutama auditorik, lazim dijumpai dan mungkin member komentar tentang perilaku dan pikiran individu itu. Persepsi sering terganggu secara lain pula. Warna- warna/ suara- suara berubah menjadi amat intensif/ berubah menjadi amat intensif/ berubah dalam kualitasnya, dan gambaran yang tidak relevan mengenai benda/ hal yang biasa (sehari- hari) dapat tampak menjadi lebih penting daripada objek/ situasi keseluruhannya. Kebingungan (perplexity) juga lazim dijumpai pada awal penyakit dan sering mengakibatkan keyakinan bahwa situasi sehari- hari itu benar memiliki suatu makna khusus, biasanya bernada seram atau mengancam, yang ditujukan secara khas pada individu tersebut.
Pada gangguan berfikir skizofrenik yang karakteristik, cirri- cirri yang hanya bersifat perifer dan tidak relevan dari suatu konsep berfikir yang menyeluruh, yang selalu dihambat dalam aktivitas mental yang normal ditampilkan ke muka dan menggantikan gambaran yang relevan dan sesuai untuk situasi yang nyata itu. Dengan demikian, maka pikiran menjadi samar- samar, dan ekspresinya dalam pembicaraan kadang- kadang tidak dapat dipahami. Sering arus pikiran menjadi terputus- putus (breaks) dan mengalami interpolasi (sisipan- sisipan), dan pikiran tersebut mungkin terasa “tersedot” atau tertarik oleh sesuatu dari luar. Suasana perasaan tampak dangkal, cepat berubah- ubah (eapricious), atau tidak serasi (incongruous). Ambivalensi dan gangguan kemauan (volition) dapat tampak sebagai inersia, negativism, atau stupor. Mungkin terdapat katatonia, onset dap[at bersifat akut, dengan perilaku yang amat terganggu, atau bersifat tersembunyi/ diam- diam (insidious), dengan perkembangan berbagai gagasan dan tingkah lakuyang aneh secara bertahap. (DepKes RI, 1993)
B. ETIOLOGI
1. Keturunan
Dapat dipastikan bahwa ada factor keturunan yang juga menentukan timbulnya skizofrenia. Hal ini telah di buktikan dengan penelitian tentang keluarga- keluarga penderita skizofrenia dan terutama anak- anak kembar satu telur. Angka kesakitan bagi saudara tiri ialah 0,9- 1,8%, bagi saudara kandung 7- 15%, bagi anak yang salah satu orang tua yang menderita skizofrenia 7- 16%, bila kedua orang tua menderita skizofrenia 40- 68%, bagi kembar telur (heterozigot) 2- 15%, bagi kembar satu telur (monozigot) 61- 86% tetapi pengaruh keturunan tidak sederhana bahwa potensi untuk mendapatkan skizofrenia diturunkan (bukan penyakit itu sendiri) melalui gen yang resesif. Potensi ini mungkin kuat, mungkin juga lemah, tetapi selanjutnya tergantung pada lingkungan individu itu apakah akan terjadi skizofrenia atau tidak.
2. Endokrin
Dahulu dikira bahwa skizofrenia mungkin disebabkan oleh suatu gangguan endokrin.Teori ini dikemukakan berhubung dengan sering timbulnya skizofrenia pada waktu pubertas, waktu kehamilan atau puerperium dan waktu klimakterium. Tetapi hal ini tdak dapat dibuktikan.
3. Metabolisme
Ada orang yang menyangka bahwa skizofrenia disebabkan oleh suatu gangguan metabolisme, karena penderita dengan skizofrenia tampak pucat dan tidak sehat. Ujung ekstremitas agak sianosis, nafsu makan berkurang, berat badan menurun. Teori metabolisme  mendapat perhatian berhubung debgan penelitian dengan memakai obat halusinogenik, seperti meskalin dan asam lisergik diethylamide (Lsp- 25). Obat- obat ini menimbulkan gejala- gejala yang mirip dengan gejala skizofrenia, tetapi reversible. Mungkin skizofrenia disebabkan oleh suatu” inborn error of metabolism ”, tetapi hubungan terakhir belum ditemukan.
4. Susunan saraf pusat
Ada yang mencari penyebab skizofrenia kea rah kelainan susunan saraf pusat, yaitu pada diensefalon atau kortek otak, tetapi kelainan patologis yang ditemukan itu mungkin disebabkan oleh postmortem atau merupakan artefakt pada waktu membuat sediaan. Teori ini dapat dimasukkan kedalam teori somatogenik, yaitu teori yang mencari penyebab skizofrenia dalam kelainan badaniah. Kelompok teori- teori lain ialah teori psikogenik, yaitu skizofrenia dianggap sebagai suatu gangguan fugsional dan penyebab utama ialah konflik, stress psikologik dan hubungan antar manusia yang mengecewakan.
5. Teori Adolf Meyer
Skizofrenia tidak disebabkan oleh suatu penyakit badaniah, meyer mengaku bahwa suatu konstitusi yang inferior atau penyakit badaniah dapat mempengaruhi timbulnya skizofrenia.
Menurut Meyer, skizofrenia merupakan suatu reaksi yang salah, suatu maladaptasi, timbul suatu disorganisasi kepribadian dan lama kelamaan orang itu menjauhkan diri dari kenyataan (otisme).
6. Teori Sigmund Freud
Teori ini termasuk teori psikogenik, skizofrenia terdapat :
· Kelemahan ego, yang dapat timbul karena penyebab psikogenik ataupun somatic.
· Super ego dikesampingkan sehingga tidak bertenaga lagi dan Id yang berkuasa serta terjadi suatu regresi ke fase narsisisme.
· Kehilangan kapasitas untuk pemindahan (transference) sehingga terapi psikoanalitik tidak mungkin.
7. Eugen Blueler (1857- 1938)
Dalam tahun 1911 bleuler mengajurkan supaya baik dipakai istilah “skizofrenia”, karena nama ini dengan tepat sekali menonjolkan gejala utama penyakit ini yaitu jiwa yang terpecah belah, adanya keretakan atau disharmoni antara proses berfikir, perasaan dan perbuatan (schizos =pecah belah atau bercabang, phren =jiwa).
Blueler membagi gejala- gejala skizofrenia menjadi 2 kelompok :
1) Gejala- gejala primer :  - Gangguan proses pikiran
Gangguan emosi
Gangguan kemauan
Otisme
2) Gejala- gejala sekunder :  - Waham
Halusinasi
Gejala katatonik atau gangguan psikomotorik yang lain.
Blueler menganggap bahwa gejala- gejala primer merupakan manifestasi penyakit badaniah (yang belum diketahui apa sebenarnya, yang masih merupakan hipotesa). Sedangkan gejala- gejala sekunder ialah manifestasi dari usaha penderita untuk menyesuaikan diri terhadap gangguan primer tadi. Jadi gejala- gejala sekunder ini secara psikologis dapat dimengerti.
8. Skizfrenia sebagai suatu sindroma
Dapat disebabkan oleh bermacam- macam sebab, antara lain keturunan, pendidikan yang salah, maladaptasi, tekanan jiwa, penyakit badaniah seperti lues otak, arterosklerosa otak dan penyakit yang lain yang belum diketahui.
9. Skizofrenia merupakan suatu gangguan psikomatik
Gejala- gejalanya pada badan hanya sekunder karena gangguan dasar yang psikogenik, atau merupakan manifestasi somatic dari gangguan psikogenik. Pada skizofrenia justru kesukaran untuk menentukan mana yang primer dan mana yang sekunder, mana yang merupakan penyebab dan mana yang hanya akibatnya saja.
Hingga sekarang kita belum mengetahui dasar sebab- sebab skizofrenia. Dapat dikatakan bahwa factor keturunan mempunyai pengaruh. Faktor yang mempercepat yang menjadikan manifestasi atau factor pencetus (precipitating factors) seperti penyakit badaniah atau stress psikogenik, biasanya tidak menyebabkan skizofrenia, walaupun pengaruhnya terhadap suatu penyakit skizofrenia yang sudah ada tidak dapat di sangkal. 
C. TANDA DAN GEJALA
Tanda dan gejala skizofrenia terbagi 2 :
1. Gejala- gejala primer
a. Gangguan proses pikiran (bentuk, langkah, dan isi pikiran)
Pada skizofrenia, inti gangguan memang terdapat pada proses pikiran yang terganggu terutama ialah asosiasi. Kadang- kadang satu ide belum selesai di utarakan, sudah timbul ide lain. Atau terdapat pemindahan maksud, misal “tari”, tetapi yang dikatakan “sawah”.
b. Gangguan afek dan emosi
Pada skizofrenia, mungkin muncul :
· Kedangkalan afek dan emosi (emotional blunting), misalnya penderita menjadi acuh tak acuh terhadap hal- hal yang penting untuk dirinya sendiri seperti keadaan keluarganya dan masa depannya.
· Parathimi, apa yang seharusnya menimbulkan rasa senang dan gembira, pada penderita timbul rasa sedih/ marah.
· Paramimi, Penderita merasa senang dan gembira, akan tetapi ia menangis.
· Kadangkala emosi dan afek serta ekspresinya tidak mempunyai kesatuan.
· Emosi yang berlebihan.
· Hilangnya kemampuan untuk mengadakan hubungan emosi yang baik.
c. Gangguan kemauan
Pada skizofrenia mempunyai kelemahan kemauan. Mereka tidak dapat mengambil keputusan, tidak dapat bertindak dalam suatu keadaan.
d. Gejala psikomotor
Juga dinamakangejala- gejala katatonik/ gangguan perbuatan. Kelompok gejala ini oleh blueler dimasukkan ke dalam kelompok gejala skizofrenia yang sekunder sebab di dapat juga pada penyakit lain.
Sebetulnya gejala katatonik sering mencerminkan gangguan kemauan. Bila gangguan hanya ringan saja, maka dapat dilihat gerakan- gerakan yang kurang luwes atau yang agak kaku. Penderita dalam keadaan stupor tidak menunjukkan pergerakan sama sekali.
2. Gejala- gejala sekunder
a. Waham
Pada skizofrenia, waham sering tidak logis sama sekali dan sangat bitar. Tetapi penderita tidak menginsafi hal ini dan untuk dia wahamnya merupakan fakta dan tidak dapat di ubah oleh siapapun.
b. Halusinasi
Pada skizofrenia, halusinasi timbul tanpa penurunan kesadaran dan hal ini merupakan suatu gejala yang hamper tidak di jumpai pada keadaan lain. Paling sering pada skizofrenia adalah halusinasi pendengaran (oditif/ akustik) dalam bentuk suara manusia, bunyi, barang- barang atau siulan.
SKIZOPHRENIA PARANOID
A. Definisi
Skizophrenia adalah gangguan psikotik yang kronik, pada orang yang mengalaminya tidak dapat menilai realitas dengan baik dan pemahaman diri buruk (Kaplan dan Sadock, 1997).
Skizophrenia adalah suatu penyakit otak persisten dan serius yang mengakibatkan perilaku psikotik, pemikiran konkret, dan kesulitan dalam memproses informasi, hubungan interpersonal, serta memecahkan masalah (Stuart, 2006).
Skizofrenia paranoid yaitu adanya pikiran-pikiran yang absurd ( tidak ada pegangannya) tidak logis, dan delusi yang berganti-ganti. Sering diikuti dengan halusinasi dengan akibat kelemahan penilaian kritis ( critical judgement) dan aneh tidak menentu, tidak dapat diduga, dan kadang-kadang berperilaku berbahaya. Orang-orang dengan tipe ini memiliki halusinasi dan delusi yang sangat mencolok, yang melibatkan tema-tema tentang penyiksaan dan kekerasan.( http://netsains.com/2008/11/paranoid-adalah-hal-yang-biasa/ )
B. Etiologi ( http://masdanang.co.cc/?p=27 )
1. Predeposisi
a. Biologi 
Skizofrenia paranoid disebabkan kelainan susunan saraf pusat, yaitu pada diensefalon/ oleh perubahan-perubahan post mortem/ merupakan artefak pada waktu membuat sediaan. Gangguan endokrin juga berpengaruh, pada teori ini dihubungkan dengan timbulnya skizofrenia pada waktu pubertas, waktu kehamilan atau puerperium dan waktu klimaterium. Begitu juga dengan gangguan metabolisme, hal ini dikarenakan pada orang yang mengalami skizofrenia tampak pucat dan tidak sehat, ujung ekstremitas sianosis, nafsu makan berkurang dan berat badan menurun. Teori ini didukung oleh Adolf Meyer yang menyatakan bahwa suatu konstitusi yang inferior/ penyakit badaniah dapat mempengaruhi timbulnya skizofrenia paranoid (Maramis, 1998).
Menurut Schebel (1991) dalam Townsend (1998) juga mengatakan bahwa skizofrenia merupakan kecacatan sejak lahir, terjadi kekacauan dari sel-sel piramidal dalam otak, dimana sel-sel otak tersusun rapi pada orang normal. Gangguan neurologis yang mempengaruhi sistem limbik dan ganglia basalis sering berhubungan dengan kejadian waham. Waham oleh karena gangguan neurologis yang tidak disertai dengan gangguan kecerdasan, cenderung memiliki waham yang kompleks. Sedangkan waham yang disertai dengan gangguan kecerdasan sering kali berupa waham sederhana (kaplan dan Sadock, 1997).
b. Genetik.
Faktor keturunan juga menentukan timbulnya skizofrenia. Hal ini dibuktikan dengan penelitian pada keluarga-keluarga yang menderita skizofrenia dan terutama anak kembar satu telur. Angka kesakitan bagi saudara tiri sebesar 0,9 – 1,8%, saudara kandung 7 – 15%, anak dengan salah satu orang tua yang mengalami skizofrenia 7 – 16%, bila kedua orang tua mengalami skizofrenia 40 – 68%, kembar dua telur (heterozygot) 2-15%, kembar satu telur (monozygot) 61-86% (Maramis, 1998).
          c. Faktor anatomis Neuron
Abnormalitas neuron secara otomatis pada skizofrenia memiliki beberapa penyebab, termasuk abnormalitas gen yang spesifik (khas), cidera otak berkaitan dengan cedera waktu kelahiran, cedera kepala, infeksi virus defisiensi ( penurunan dalam utrisi dan defisiensi dalam stimulus kognitif. ( Conklin & Lacono, 2002 )
         d. Neurotransmiter
Neurotransmiter dopamine dianggap memainkan peran dalam skizofrenia (Coklin & Lacono, 2002). Teori awal dari dopamine menyatakan bahwa simton-simton skizofrenia disebabkan oleh kelebihan jumlah dopamine di otak, khususnya di fronyal labus dan system limbic. Aktifitas dopamine yang berlebih / tinggi dalam system mesolimbik dapat memunculkan simton positif skizofrenia : halusinasi, delusi, dan gangguan berfikir. Karena atipikal antipsikotis bekerja mereduksi simton-simton skizofrenia dengan mengikat kepala reseptor D4 dalam system mesolimbik. Sebaliknya jika aktivitas dopamine yang rendah dapat mendorong lahirnya simton negative seperti hilangnya motivasi, kemampuan untuk peduli pada diri sendiri dalam aktifitas sehari-hari. Dan tidak adanya respon emosional. Hal ini menjelaskan bahwa phenothiazhines, yang mereduksi aktifitas dopamine tidak meredakan atau mengurangi simton.
2. Presipitasi
Faktor ini dapat bersumber dari internal maupun eksternal. Stresor sosiokultural Stres yang menumpuk dapat menunjang terhadap awitan skizofrenia dan gangguan psikotik lainnya (Stuart, 1998). Stresor psikologis, Intensitas kecemasan yang tinggi, perasaan bersalah dan berdosa, penghukuman diri, rasa tidak mampu, fantasi yang tak terkendali, serta dambaan-dambaan atau harapan yang tidak kunjung sampai, merupakan sumber dari waham. Waham dapat berkembang jika terjadi nafsu kemurkaan yang hebat, hinaan dan sakit hati yang mendalam (Kartono, 1981).
C. Tanda dan Gejala
Menutut Eugen Bleuder gejala-gejala skizofrenia paranoid dapat dibagi menjadi dua yaitu:
1. Gejala Primer
a. Gangguan proses pikiran ( bentuk, langkah dan isi pikiran) yang terganggu terutama aspek asosiasi, kadang-kadang sesuatu ide belum selesai diutarakan, sudah muncul ide yang lain. Sering ditandai oleh : menggunakan rti simbolik, jalan pikiran tidak dapat dimengerti / inkoherensi, menyamakan hal-hal. Terjadi bloking beberapa detik sampai beberapa hari, ada penderita yang mengatakan bahwa seperti ada yang lain di dalam dirinya yang berfikir dan tanda sejenis lainnya.
b. Gangguan afek dan emosi
Dapat berupa :
Kedangkalan afek dan emosi, klien menjai acuh tak acuh pada hal yang penting dalam kehidupannya.
Parathimi : merasa sedih atau marah yang seharusnya timbul rasa tenang dan gembira.
Paramimi  : klien menangis padahal merasa senang dan bahagia.
Emosi, afek dan ekspresinya tidak mengalami kesatuan.
Emosi yang berlebih.
Hilangnya kemampuan untuk mengandalkan hubungan emosi yang baik.
Ambivalensi pada afek : dua hal yang bertentangan berada pada satu objek.
c. Gangguan kemauan
Ditandai antara lain :
Tidak dapat mengambil keputusan
Tidak dapat bertindak dalam suatu keadaan
Melanun dalam waktu tertentu yang lama
Negativisme : perbuatan yang berlawnan dengan perlawanan.
Ambivalensi kemauan : menghendaki dua hal yang berlawanan pada waktu yang sama
Otomatisme : merasa kemauannya dipengaruhi oleh orang lain atau tenaga dari luar sehingga ia berbuat otomatis.
d. Ganggaun psikomotor
Stupor : tidak bergerak dalam waktu yang lama
Hiperkinesa : terus bergerak dan tampak gelisah
Stereotipi : berulang melakukan tindakan atau sikap
Katalepsi : posisi badan dipertahankan dalam waktu yang lam.
Negativisme : menentang atau justru melakukan berlawanan dengan apa yang disuruh
2. Gejala sekunder
a. Waham atau delusi
Waham (delusi ) , yaitu keyakinan yang tidak masuk akal. Sangat tidak logis dan kacau tetapi klin tidak menyadari hal tersebut dan menganggap sebagai fakta dan tidak dapat diubah oleh siapapun. 
Jenis-jenis waham mencakup :
1). Kebesaran : seseorang medan yakin bahwa orang lain bermaksud untuk miliki suatu perasaan berlebih dalam kepentingan atau kekuasaan.
2). Curiga : seseorang merasa terancam membahayakan atau mencurigai dirinya.
3). Siar : semua kejadian dalam, lingkungan sekitar diyakini merujuk / terkait kepada dirinya.
4). Kontrol : seseorang percaya bahwa objek atau orang tertentu mengontrol perilakunya
5). Kejar : keyakinan bahwa orang atau kelompok tertentu sedang mengancam atau berencana membahayakan dirinya. Waham ini menjadikan penderita paranoid selalu curiga akan segala hal dan berada dalam ketakutan karena merasa diperhatikan dan diawasi.

b. Halusinasi, yaitu mendengar, melihat, merasakan, mencium sesuatu yang sebenarnya tidak ada. Sebagian penderita mendengar suara-suara atau bisikan bersifat menghibur atau menakutkan atau suara-suara dan bisikan yang negatif/ buruk atau memberi perintah tertentu.
                                          
IV. PSIKOFISIOLOGI
V. PSIKOPATOLOGI
VI. PROSES KEPERAWATAN 
1. Pengkajian 
Pengkajian dilakukan dengan wawancara dan observasi kepada klien dan keluarga yang menjenguknya. Pengkajian pertama kali dilakukan secara lengkap guna menggali informasi yang dibutuhkan untuk terapi guna kesembuhan klien. Beberapa hal yang dapat dikaji dari klien antara lain :
a. Identitas 
Meliputi; 
-     Nama
Umur
Jenis kelamin 
Alamat 
Pekerjaan yang bertanggung jawab.
b. Alasan masuk 
Meliputi;
 -  Penyebab klien masuk rumah sakit
   Usaha yang sudah dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut dan hasilnya.
c. Faktor Predisposisi
                Meliputi;
-   Riwayat penyakit masa lalu dan hasil pengobatan sebelumnya.
Riwayat penyakit keluarga 
Riwayat Trauma yang pernah dialami
Masalah keperawatan yang muncul
d. Faktor fisik meliputi system dan system organ antara lain :
Tanda Tanda Vital (Tekanan Darah, Nadi, Suhu, Pernafasan.
Tinggi dan berat badan 
Masalah keperawatan yang muncul.
e. Faktor psikososial
Genogram
Menggambarkan hubungan klien dengan keluarga minimal 3 generasi keatasnya
                        Masalah keperawatan yang muncul
Konsep diri
Gambaran diri
Identitas diri
Peran diri
Ideal diri
Harga diri
Masalah keperawatan yang muncul
Hubungan Sosial
Orang yang berarti dalam hidup klien 
Kelompok yang berarti dalam masyarakat 
Keterlibatan klien dalam kelompok tersebut
 Masalah keperawatan yang muncul
Spiritual
Nilai dan keyakinan
Kegiatan ibadah
Masalah keperawatan yang muncul 
f. Status Mental
Meliputi; - Penampilan 
Pembicaraan 
Aktivitas motorik
Alam perasaan
Efektif 
Interaksi selama wawancara
Persepsi 
Isi pikir
Pikiran magis
Waham
Tingkat kesadaran 
Memori
Tingkat konsentrasi dan berhitung
Kemampuan penilaian 
Daya titik diri 
Jelaskan apa yang dikatakan klien 
Masalah keperawatan yang muncul
g. Kebutuhan Persiapan Pulang
Meliputi; - Makan 
BAB / BAK
Mandi
Berpakaian
Istirahat dan tidur
Penggunaan obat 
Pemeliharaan kesehatan
Kegiatan didalam rumah
h. Mekanisme koping
i. Masalah psikososial dan lingkungan
j. Pengetahuan
k. Aspek medik
l. Daftar masalah keperawatan
Menulis data pendukung dan masalah yang muncul kemudian membuat pohon masalah dari rumusan data tersebut.
m. Daftar diagnosa keperawatan
 Pada akhir pengkajian, tulis tempat dan tanggal pengkajian serta tanda tangan dan jelas pengkaji.
1. Diagnosa keperawatan, Rencana keperawatan dan Rasional
DAFTAR MASALAH KEPERAWATAN 
a. Resiko mencederai diri, orang lain dan lingkungan
b. Tidak efektifnya penatalaksanaan regimen terapeutik
c. Pertumbuhan dan perkembangan, perubahan
d. Koping, keluarga inefektif ; ketidakmampuan
e. Gangguan konsep diri : harga diri rendah
f. Interaksi social , kerusakan
g. Distress spiritual
h. Komunikasi, kerusakan
i. Mobilitas, kerusakan fisik
j. Ansietas
k. Kinerja peran, perubahan
l. Komunikasi, kerusakan
m. Proses pikir, perubahan
n. Pemeliharaan kesehatan, perubahan
o. Ketidakberdayaan
p. Kurang pengetahuan
VII. PENUTUP
Schizophrenia merupakan gangguan mental klasifikasi berat dan kronik (psikotik). Secara umum ditandai oleh distorsi pikiran, persepsi yang khas, dan gangguan afek yang tidak wajar. Schizophrenia disebabkan oleh hal yang multikompleks, seperti ketidakseimbangan neurotransmitter di otak, faktor edukasi dan perkembangan mental sejak masa anak-anak, stressor psikososial berat yang menumpuk, dengan sifat perjalanan penyakit yang progresif, cenderung menahun, (kronik), eksaserbasi (kumat-kumatan), sehingga terkesan penderita tidak bisa disembuhkan seumur hidup. Gejala-gejala gangguan schizophrenia yang kronik dan itu itu saja telah membuat situasi pengobatan di dalam maupun di luar Rumah Sakit Jiwa (RSJ) menjadi monoton dan menjemukan. Para spikiater dan petugas kesehatan terkondisi untuk menangani schizophrenia dengan obat saja selain terapi kejang listrik (ECT). Dan dalam perkembangan obat-obatan, pada 2-3 tahun terakhir ini obat-obatan psikotropik anti schizophrenia bermunculan dan mulai digunakan di Indonesia. Obat obatan ini diyakini mampu memberikan kualitas kesembuhan yang lebih baik, terutama bagi yang sudah resisten dengan obat-obat lama. Namun obat-obatan tersebut memiliki harga yang cukup tinggi. Hal tersebut menjadi masalah dan kendala yang sangat besar bagi kesembuhan para penderita schizophrenia yang umumnya berasal dari golongan social ekonomi rendah.
Beberapa hal yang mengejutkan adalah bahwa dalam beberapa kongres dan seminar psikiatri dalam skala internasional telah menunjukkan keunggulan dari kegunaan psikoterapi terhadap kasus-kasus psikiatri. Rupanya ada gelombang besar optimisme akan kesembuhan schizophrenia di dunia dengan terapi yang lebih komprehensif. Mungkin dibutuhkan reformasi pula dalam pengobatan schizophrenia di Indonesia dengan paradigma yang lebih optimis tentang kesembuhan penderita yang bisa dicapai dengan penanganan yang lebih komprehensif.
2. DIAGNOSA KEPERAWATAN, RENCANA KEPERAWATAN DAN RASIONAL.
Nama

Diagnosa Keperawatan
Perencanaan
Rasional
No
Hari/Tgl
Tujuan dan Kriteria Hasil
Tindakan Keperawatan

1.

Perubahan persepsi sensorik (pendengaran/penglihatan) b.d distorsi kognitif dan perceptual individu (halusinasi), panik, stress berat
Tujuan jangka panjang : klien dapat mendiskusikan dan memeriksa realitas mengurangi adanya halusinasi.
Tujuan jangka pendek : dapat mendiskusikan isi hatinya dengan perakat 1 minggu.
KH :
- Pasien dapat mengakui bahwa halusinasi terjadi pada saat ansietas meningkat secara ekstrim.
- Pasien dapat mengatakan tanda-tanda ansietas dan menggunakan teknik-teknik untuk memutuskan ansietas tersebut.  
- Membina hubungan saling percaya.
- Punya 1 klien, perakat dan  klien lain dengan namanya.
- Gunakan pertanyaan yang jelas dan nyata.
- Bantu lien untuk fokus pada aktifitas nyata dilingkungannya. 
- Tenangkan klien, bahwa klien aman dan tidak akan terancam bahaya.
- Observasi perilaku verbal dan non verbal yang berhubungan dengan halusinasi.
-Hindari menyentuh klien bahwa perakat tidak apa-apa bila memperlakukan begitu.
-Coba untuk menghubungkan waktu kejadian ansietas, Bantu klien untuk mengerti hubungan ini.
- Klien harus mempercayai perakat sebelum membicarakan halusinasi/perubahan persepsi sensori lain.
- Menggunakan nama klien dan perakat yang benar dapat mengembalikan pada realitas dan mengurangi pengaruh halusinasi.
- Karena kesalahpahaman, perubahan berfikir dan idiosincratik membuat klien salah mengungkapan pesan abstrak.
-Memfokuskan aktifitas membantu untuk mengembalikan pada realita dan klien dari pengalaman halusinasi.
- Pengurangan rasa takut baik untuk klien untuk membuat kepercayaan klien terhadap lingkungan dan merasa aman.
- Intervensi akal akan mencegah respon agresif yang diperintah dari halusinasi.
- Pasien dapat saja mengartikan sentuhan sebagai ancaman dan berespons dengan agresif.
- Jika pasien dapat belajar untuk menghentikan peningkatan ansietas, halusinasi dapat dicegah.
Nama

Diagnosa Keperawatan
Perencanaan
Rasional
No
Hari/Tgl
Tujuan dan Kriteria Hasil
Tindakan Keperawatan

2.

Perubahan proses pikir panik. Ketidak mampuan mempercayai orang lain, menekan rasa takut
Tujuan jangka panjang :  Pasien dapat mengakui dan mengatakan  bahwa ide-ide yang salah itu terjadi khususnya pada saat ansietas meningkat dalam 2 minggu.
Tujuan jangka pendek :
- Tergantung pada proses kekronisan penyakit, pilih tujuan jangka panjang yang  paling realistis untuk pasien; 
1. Pasien dapat mengatakan berkurangnya pikiran-pikiran waham.
2. Pasien mampu membedakan pikiran waham yang realita.
KH :
1. Menggunakan verbal reflek dari proses piker yang berorientasi pada realita.
2.   Pasien   dapat mem- pertahankan aktivitas sehari-hari yang mampu dilakukan olehnya.
- Kaji tingkat kecemasan gunakan strategi mengendalikan kecemasan level yang dapat ditoleransi.
-  Datangi klien dengan tenang dan tidak berangan-angan.
- Tunjukkan bahwa anda menerima keyakinan  klien yang salah sementara itu biarkan pasien tahu bahwa anda tidak mendukung keyakinan tersebut
- Jangan mambantah atau menyangkal keyakinan klien gunakan teknik keraguan yang beralasan sebagai teknik terapeutik.
- Bantu klien menghubungkan keyakinan yang salah tersebut dan peningkatan ansietas yang dirasakan.
- Fokus dan kuatkan pada realita, kurangi ingatan tentang pikiran irasional.
- Bantu dan dukung dalam usaha untuk mengungkapkan secara verbal perasaan ansietas, takut atau tidak aman.
berespon terhadap pikiran-pikiran deksi bila pikiran tersebut muncul.
- Kecemasan dapat ditularkan dan  klien pkikosis sangat sensitive terhadap rangsang eksternal.
- Kunjungan yang tenang membantu untuk memulihkan persepsi sensori klien dapat menghambat gangguan proses dan persepsi.
- Penting untuk dikomunikasikan kepada klien bahwa perawat tidak menerima delusi sebagai realita.
- Membantah keyakinan klien tidak akan bermanfaat apa-apa tidak dapat dikurangi dengan pendekatan ini, dan mungkin akan menghalangi perkembangan hibungan saling percaya.
- Jika klien dapat belajar untuk menghentikan ansietas yang meningkatnya pikiran wahamnya mungkin dapat dicegah.
- Diskusikan yang berfokus padaidde-ide yang salah.
- Ungakapan perasaan secara verbal dalam lingkungan yang tidak mengancam akan menolong klien untuk mengungkapkan perasaannya yang mungkin sudah terpendam  sejak lama. 

Nama

Diagnosa Keperawatan
Perencanaan
Rasional
No
Hari/Tgl
Tujuan dan Kriteria Hasil
Tindakan Keperawatan

3.

Isolasi social b.d perkembangan ego yang lemah,waham sukar berinteraksi dengan orang lain pada masa lampau.
Tujuan jangka pendek :  .
- Pasien siap masuk dalam terapi aktivitas ditemani oleh seorang perawat yang dipercayainya dalam satu minggu.
Tujuan jangka panjang :
.- Pasien dapat secara sukarela meluangkan waktu bersama pasien lain dan perawat dalam aktivitas kelompok diunit rawat hidup.
KH :
1. Klien dapat mendemontrasikan  kecanggihan dari hasrat untuk bersosialisasi dengan orang lain.
2. Klien dapat mengikuti aktifitas kelompok tanpa disuruh.
3. Pasien melakukan pendekatan interaksi satu-satu dengan orang lain dengan cara yang sesuai / dapat diterima.
-  Atur setiap hari untuk menyusun rencana waktu untuk berinteraksi dan beraktivitas dengan klien.
- Identifikasi factor signifikan support individu klien dan mendorong mereka untuk berinteraksi dengan klien, percakapan ditelepon, beraktifitas dan mengunjunginya.
- Bantu klien membedakan antara isolasi sosiol dan hasrat untuk mandiri.
- Bantu klien menemukan klien lain untuk sosialisasi dengan orang yang memiliki kesukaan yng sama.
- Perlihatkan sikap menerima dengan cara melakukan kontak yang sering tapi singkat.
- Perlihatkan penguatan positif pada klien.
- Temani klien untuk memperlihatkan dukungan selama aktifitas kelompok yang mungkin merupakan hal yang menakutkan atau sukar untuk pasien.
- Jujur dan menepati janji
-  Struktur menolong klien mengatur waktu untuk berinteraksi dengan yang lain dan mengatekan bahwa partisipasi klien diharapkan dan anggota yang berguna dalam komunitas.
- Jaringan pendukung yang kuat menambah kontak social klien, mempertinggi kemampuan social, meningkatkan harga diri dan memfalitasi hubungan yang positif.
- Klien kadang memilih untuk menyendiri diwaktu yang tepat dan seharusnya diberi kesempatan untuk itu.
- Berbagi kesukaan yang sama meningkatkan kenyamanan bersosialisasi apalagi dilakukan berulang kali.
- Sikap menerima dari orang lain akan meningkatkan harga diri klien dan memfasilitasi rasa percaya pada orang lain.
 - Hal ini akan membuat pasien merasa berguna.
- Kehadiran seseorang yang dioercayai akan memberikan rasa aman pada klien.
- Kejujuran dan rasa membutuhkan menimbulkan suatu hubungan saling percaya.
Nama

Diagnosa Keperawatan
Perencanaan
Rasional
No
Hari/Tgl
Tujuan dan Kriteria Hasil
Tindakan Keperawatan

4.

Koping individu tidak efektif b.d disfungsi system keluarga berfokus pada ansietas.
Tujuan jangka pendek:
- Pasien akan mengembangkan rasa percaya kepada perawat dalam 1 minggu.
Tujuan jangka panjang:
- Pasien dapat mandemonstrasikan lebih banyak penggunaan keterampilan koping adaptif yang dibuktikan oleh adanya kesesuaian antara interaksi dan keinginan untuk berpartisipasi dalam masyarakat.
KH:
- Pasien dapat menilai situasi secara realistis dan tidak melakukan tindakan projeksi perasaan dalam lingkungan tersebut.
- Pasien dapat mengakui dan mengklarifikasi kemungkinan salah interpretasi terhadap perilaku dan perkataan orang lain.
- Pasien makan makanan dari piring rumah sakit dan minum obat tanpa memperlihatkan rasa tak percaya.
- Pasien dapat berinteraksi secara tepat/sesuai dari kooperatif dengan perawat dan rekan-rekannya.
- Dorong perawat yang sama untuk bekerja sama dengan pasien sebanyak mungkin.
- Hindari kontak fisik.
- Hindari tertawa, berbisik-bisik atau berbicara pelan didekat pasien sehingga pasien dapat melihat namun tidak mendengar apa yang didengarkan.
- Jujur dan selalu tepati janji
- Kemungkinan besar dibutuhkan pendekatan yang kreatif untuk mendukung masukan makanan.
- Periksa mulut pasien setelah minum obat.
- Jangan berikan kegiatan yang bersifat kompetitif kegiatan yang mendukung adanya hubungan interpersonal dengan perawat atau terapis adalah kegiatan yang terbaik.
- Motivasi untuk mengatakan perasaan yang sebenarnya. Perawat harus menghindari sikap penolakan terhadap perasaan marah yang ditujukan pasien langsung kepada diri perawat.
- Sikap asertif, sesuai kenyataan, pendekatan yang bersahabat akan menjadi hal yang baik mengancam pasien yang curiga.
- Untuk memudahkan perkembangan hubungan saling percaya.
- Pasien yang curiga mungkin mengartikan sentuhan sebagai bahasa tubuh yang mengisyaratkan ancaman.
- Pasien seringkali curiga yakin bahwa orang lain sedang membicarakan dirinya dan sikap yang serba rahasia akan mendukung munculnya rasa curiga.
- Rasa kejujuran membutuhkan orang lain mendukung munculnya suatu hubungan saling percaya.
- Pasien curiga pasti yakin bahwa mereka akan diracuni sehingga pasien menolak makanan yang disiapkan oleh seseorang dalam piringnya.
- Untuk meyakinkan bahwa pasien telah minum obatnya dan tidak mencoba membuang pil-pilnya tersebut.
-Kegiatan kompetitif merupakan kegiatan yang sangat menagncam pasien-pasien curiga.
- Mengungkapkan perasaan secara verbal dalam suatu lingkungan yang tidak mengancam akan menolong pasien untuk sampai kepada saat tertentu dimana pasien dapat mencurahkan perasaan yang telah lama terpendam.
- Pasien curiga tidak memiliki kemampuan untuk berhubungan dengan sikap yang bersahabat atau yang ceria sekali.
Nama

Diagnosa Keperawatan
Perencanaan
Rasional
No
Hari/Tgl
Tujuan dan Kriteria Hasil
Tindakan Keperawatan

5.

Resiko tinggi terhadap kekerasan pada diri sendiri dan orang lain b.d pikiran delusional, intruksi dan halusinasi.
Tujuan jangka pendek:
- Klien dapat mengenal tanda-tanda peningkatan ansietas dan kegelisahan dalam waktu 2 minggu dan melaporkan kepada perawat agar dapat diberikan intervensi sesuai kebutuhan.
Tujuan jangka panjang:
- Klien tidak membahayakan dirinya dan orang lain selama di rumah sakit.
KH:
- Ansietas dipertahankan pada tingkat saat klien tidak menjadi agresif.
- Klien memperlihatkan rasa percaya kepada orang lain disekitarnya.
- Klien mempertahankan orientasi realitasnya.
- Pertahankan lingkungan dengan stimulus tingkat rendah.
- Observasi secara ketat perilaku klien 
(setiap 15 menit).
  
- Singkirkan semua benda yang membahayakan klien dan lingkungan klien.
- Bimbing klien untuk menyalurkan perilaku merusak diri kepada kegiatan fisik untuk menurunkan ansietas klien.
- Perawat mempertahankan sikap dan perilaku yang tenang diharapkan klien. 
- Memiliki cukup staf yang kuat secara fisik yang dapat membantu mengamankan klien jika dibutuhkan.
- Beri obat-obatan tranquilizer sesuai program terapi pengobatan. Pantau keefektifan obat dan efek sampingnya.
- Jika pasien belum dapat tenang gunakan alat-alat pembatasan gerak( fiksasi) jika diperlukan.
- Obsevasi ketat klien dalam masa fiksasi (15 menit).
- Begitu kegelisahan klien menurun kaji kesiapan klien untuk dilepaskan dari fiksasi.
- Tingkat ansietas akan meningkatkan dalam lingkungan yang penuh dengan stimulus.
- Intervensi yang tepat dapat segera diberikan dan untuk selalu memastikan bahwa klien berada dalam keadaan aman.
- Ada kemungkinan klien akan melakukan hal-hal yang membahayakan dengan alat-alat tersebut ketika gelasah.
- Latihan fisik adalah cara yang aman dan efektif untuk menghilangkan ketegangan yang terpendam.
- Ansietas menular dan dapat ditransfer dari perawat kepada klien.
- Untuk mengontrol situasi dan memberi keamanan fisik kepada perawat.
- Pencapaian batasan alternatif yang paling sedikit harus diseleksi ketika merencanakan intervensi untuk psiatri.
- Untuk meminimalkan mobilisasi klien dan menjaga keamanan klien dan perawat.
- Keamanan klien merupakan prioritas keperwatan.
- Untuk meminimalkan resiko kecelakaan bagi klien dan perawat.
DAFTAR PUSTAKA
Atkinson, R.L., Atkinson R.C., Hillgard E.R. 1991. Pengantar Psikologi, Edisi Kedelapan, Jilid 2. Jakarta, Penerbit Erlangga.
Coleman, James C. 1976. Abnormal Psychology and Modern Life, 5th editionIndian, D.B. Taraporevala Sons & CO. Private LTD.
Davison, G.C., Neale, J.M. 1994. Abnormal PsychologyNew York, John Wiley & Son Inc.
Fakultas Psikologi, Universitas Padjadjaran. 1992. Psikoterapi, Penggunaan Psikoterapi Pada Kasus-Kasus Klinis. Bandung.
 Kartono, Kartini. 1989. Psikologi Abnormal Dan Abnormalitas Seksual. Bandung, Penerbit Mandar Maju.
Martaniah, Sri Mulyani. 1999. Hand Out Psikologi AbnormalYogyakarta.
Maslim, Rusdi. 1995Buku Saku Diagnosis Gangguang Jiwa. Jakarta.
Rathus, S.A., Nevid, J.J. 1991. Abnormal Psychology. New Jersey, Prentice Hall, Englewood Cliffs.
Supardi, Sawitri. 1982. Paradigma Psikopatologi (Saduran Dari Buku Paradigms For Psychopathology, A Contribution To Case History Analysis). Bandung, Biro Psikologi Psikodinamika.
Kakhire. M. Fortinasih, Patricia. 1995. Psychiatric Nursing Care Plans. Misouri USA. Von Hoffman Inc.
Stuart, Gall. W. 2006. Buku Saku Keperawatan Jiwa. Jakarta : EGC
Townsend, Mary C. 1998. Diagnosa Keperawatan Pada Keperawatan Psikiarti. Jakarta : EGC
Townsend, Mary C. 2005. Essential of Psychiatric Mental Heart Nursing. Philadelpia, New York : F. A. Davis Company
Wiromihardjo, Sutardjo  A.2005. Pengantar Psikologi Abnormal. Bandung : PT. Refika Aditama
Lain - lain :
Wicaksana, Inu. 2000. Skizofrenia : Antara Kerja dan Kualitas Hidup, Artikel pada harian Kompas 15 Oktober 2000, halaman 21.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar