Senin, 18 Juni 2012

Kejang Demam pada anak


KEJANG DEMAM
A. Batasan
Kejang demam adalah bangkitan kejang yang terjadi pada saat suhu badan meningkat yang disebabkan oleh proses ekstrakkranial.
B. Patofisiolgi
Sel dikelilingi oleh suatu membrane yang terdiri dari permukaan dalam dan luar. Dalam keadaan normal membrane sel neuron dapat dilalui dengan mudah oleh ion Kalium (K+) dan sangat sulit oleh ion Natrium (Na+) dan elektrolit lainnya kecuali ion chloride (Cl-) sehingga berakibat konsentrasi K+ dalam sel neuron tinggi dan Na+ rendah, sedangkan diluar sel neuron tinggi karena perbedaan jenis dan konsentrasi ion didalam dan diluar sel, maka terdapat perbedaan potensial yang disebut perbedaan pontensial membrane ini diperlukan bantuan enzyme dan energy yang terdapat dari metabolisme yaitu melalui proses oksidasi glukosa. Bila suhu tubuh meningkat, akan terjadi gangguan fungsi otak dengan akibat kesimbangan potensial membrane terganggu, mengakibatkan terjadi difusi K+ dan Na+ yang dapat menimbulkan lepas muatan listrik. Lepas muatan listrik ini demikian besarnya sehingga dapat meluas ke seluruh sel neuron maupun membrane sel tetangganya dan akhirnya timbullah kejang.
C. Gejala klinik
Gejala klinik sangat tergantung dari penyakit yang mendasarinya, misalnya bronchopneumonia akan memberi gejala panas, batuk, sesak nafas, sianosis, nafas cuping, gelisah, dsb.,ditunjang dengan pemeriksaan laboratorium dan foto thorax. Kejang bersifat umum, tonik klonik, bisa tonik atau klonik saja, berlansung singkat, anak segera sadar setelah kejang. Untuk memudahkan pemberian pengobatan, melaksanakan pencegahan dan menentukan peognosisnya, berdasarkan modifikasi livingstone, kejang demam dibagi 2 yaitu:
1. Kejang demam sederhana
Kriteria yang masuk dalam golongan ini adalah:
a. Umur anak ketika kejang berkisar antara 6 bulan- 4 tahun
b. Kejang berlangsung singkat, tidak lebih dari 15 menit.
c. Kejang bersifat umum.
d. Kejang timbul dalam 16 jam pertama setelah timbulnya panas.
e. Tidak ditemukan kelainan saraf sebelum dan sesudah kejang.
f. Pemeriksaan EEG yang dibuat sedikit 1 minggu sesudah suhu normal, tidak menunjukkan kelainan.
g. Frekuensi bangkitan kejang dalam setahun, tidak melebihi 4kali.
2. Epilepsy yang diprovokasi oleh panas.
Kriteria yang masuk dalam golongan ini adalah kejang demam yang tidak memenuhi criteria kejang demam sederhana. Oleh berbagai macam penyebab dapat juga terjadi kejang lama yaitu kejang yang berlangsung lebih dari 15 menit dan hal yang jarang terjadi adalah status konvulsi yaitu, bangkitan kejang yang bersifat umum atau fokel yang timbul secara berulang tanpa diselingi keadaan sadar.
D. Diagnosis
Didasarkan atas anamnesis, gejala klinik dan laboratorium, bila diperlukan foto thorax dan konsultasi dengan bagian lain. Karena kejang demam merupakan suatu gejala saja, maka sangat perlu membuat diagnosis penyakit yang mendasarinya, walaupun tidak selalu ditemukan.
E. Diagnosis banding
Berdasarkan kriteria diatas, kejang demam sederhana sangat mudah ditegakkan. Evilepsi yang diprovokasikan oleh panas, sebagai diagnosis bandingnya adalah meningitis bakteri dan ensefalitis.

F. Penyulit
1. Mesial temporal sclerosis
Kelainan ini dapat terjadi apabila serangan kejang demam yang lebih lama dari 30 menit.
2. Kejang demam berulang
1/3  dari kasus kejang demam dapat berkembang menjadi kejang demam berulang dan 92% mengalami kejang berulang 3 kali atau lebih.
3. Epilepsi
1-3% menunjukkan epilepsi pada umur 7 tahun.
4. Todd’s paresis
0,4% dari kejang demam menderita komplikasi ini, yang dapat sembuh secara spontan dalam 24-48 jam atau mungkin pula berlangsung sampai 1 minggu.
5. Gangguan intelegensi
Yang mengalami ganggu ini adalah anak-anak yang sebelumnya sudah menderita gangguan neurologis dan gangguan perkembangan.
G. Penatalaksanaan
Prinsip dasar yang harus dilakukan dalam pengelolaan anak yang sedang kejang adalah:
a. Atasi kejangnya dengan cepat
b. Perawatan jalan nafas, pernafasan dan peredaran darah.
c. Pengobatan simptomatis
d. Cari penyebabnya dan berikan pengobatan
e. Pengobatan suportif
1. Cara mengatasi kejang
2. Perawatan 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar